Perkara Ambèn

Reading time ~1 minute

Kadang saya merasa heran, cuma sepotong ambèn aja bisa menimbulkan masalah pelik yang cukup membuat pening kepala. Saya katakan sepotong karena sebenarnya “ambèn” itu sendiri tidak hanya satu. Dan tidak sebanding dengan kertas-kertas berharga yang dimilikinya. Hal seperti itu menjadi masalah yang cukup pelik dan menyakiti banyak pihak.

Bukan masalah memperkarakan ambèn, toh, itu bukan urusanku juga. Tapi, kenapa berawal dari ambèn bisa sampe membahas hal-hal yang sebenarnya tidak pantas dibicarakan, dan tidak relevan. Menjadikan api yang tersulut kecil, kebakaran yang cukup besar untuk mengotori hati di bulan puasa yang notabene disucikan dari bulan-bulan lainnya.

Lalu kemana perginya petunjuk yang selama ini dibanggakan dan diagung-agungkan, kalau dengan suatu selentingan yang belum jelas kebenarannya menjadi perkara yang sangat besar.

Saya sendiri juga sebenarnya bersikap egois karena membahas masalah yang mengenai diri saya sendiri, sedang kalau masalah yang serupa menimpa orang lain saya akan cuék. Masa bodoh. Terserah saya dianggap seperti apapun, saya bukan anda dan anda bukan saya. Entah dimana rasa perikemanusiaan saya, saat saya menghakimi orang lain hanya dengan sekali lihat.

Saya sering lebih melihat semua hal dari sisi aliran air kemana akan mengalir, dan kemana saya bisa mengubah arah perahu saya supaya tidak terseret aliran itu. Jangan salah, bukan berarti saya tidak punya pendirian, dan ini bukan pembenaran.

Kalau dilihat dengan cara apapun saya tidak bisa menghentikan atau mengatur bagaimana seseorang itu mendapat petunjuk. Sedang hanya Allah yang bisa memberi petunjuk. Kalau pun saya cuma menyampaikan, itu bukan berarti anda harus menuruti semua perkataan saya. Tanyalah pada diri anda sendiri yang bersih dan tanpa praduga. Dimana salah seseorang sehingga kita patut mendakwa dia bersalah.

Kalau pun dia tidak mendapat petunjuk, bukan berarti dia tidak bersalah, dan bukan berarti dia bersih dari dosa. Itulah proses ujian yang harus dilalui dalam hidup seseorang. Bukan salah siapa pun kalau misalnya saya tidak lulus ujian, itu murni salah saya sendiri yang memang tidak mau memikirkan petunjuk yang sudah diberikan kepada saya. Bukan salah orang tua saya, bukan salah famili saya, saudara, teman, lingkungan.

Jadi salah siapa kalau misalnya saya lebih memilih ambèn daripada hubungan silaturahim antar manusia???

(catatan: ambèn = bangku rendah panjang biasa dipakai tempat duduk)

Kindle Paperwhite: Pengalaman Membaca Yang Menyenangkan

![Tampilan Home Kindle Paperwhite dalam format list](/images/old/2013/08/Kindle-Paperwhite-01.jpg)Membaca buku adalah salah satu hobi yan...… Continue reading

Blog dan Saya

Published on March 28, 2009

Kesederhanaan

Published on June 22, 2015